kampus pejuang dakwah

HAMKA Dan Kesederhanaan

alhikmah.ac.id – Bila Mohammad Natsir lebih terkenal sebagai seorang politisi Muslim yang hidupnya sederhana, HAMKA terkenal sebagai ulama besar Nusantara yang kepribadiannya kuat dan hidupnya bersahaja. Ia pun tidak suka menumpuk kekayaan harta benda, meski kesempatan itu terbentang luas baginya.

Karena keulamaannya dan pribadinya yang bersahaja, HAMKA tiap hari tidak kurang menerima tamu 10 sampai 15 orang. Mereka datang kepadanya untuk curhat dan menanyakan berbagai hal. Mereka menanyakan tentang problematika keluarga, anak, seputar ajaran Islam dan lain-lainnya. Di meja ruang khusus berkonsultasi itu, menurut anaknya Afif HAMKA, tersedia tissue yang sering dipakai oleh para tamu untuk menyeka air mata karena tidak tahan dengan curhatnya. Selain itu tak sedikit juga yang datang untuk menjadi mualaf, masuk Islam.

Yang banyak membuat orang terperangah, meski tiap hari HAMKA membuka konsultasi ‘psikologi agama’ ini, ia tidak pernah meminta imbalan uang jasa sama sekali. Bahkan ia pun tidak meletakkan kotak amal di ruangan itu dengan maksud agar para tamu dapat sukarela merogoh kantongnya memasukkan uangnya di sana. Ia melakukan itu karena panggilan jiwa dan keikhlasannya yang tinggi. Bahkan tak jarang ia justru memberi ongkos kepada orang yang datang karena sangat butuh uang untuk ongkos perjalanan atau balik kampung.

Begitulah HAMKA ulama besar ini dalam kehidupannya sehari-hari. Tidak seperti banyak ulama sekarang, bagi HAMKA uang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan saja. Tidak terbesit sama sekali dalam hatinya untuk menumpuk uang di rumahnya, apalagi dari jalan yang haram (suap misalnya).

Wartawan ya Sastrawan dan Ulama

Haji Abdul Malik Karim Amrullah atau HAMKA lahir di kampung Molek, Maninjau, Sumatera Barat, 17 Februari 1908 dan meninggal di Jakarta, 24 Juli 1981.  Ayahnya Syekh Abdul Karim bin Amrullah, yang dikenal sebagai Haji Rasul, merupakan pelopor Gerakan Islam di Minangkabau, sekembalinya dari Makkah pada tahun 1906.

HAMKA dididik agama dengan bagus oleh ayahnya sejak kecil. Ketika usia 10 tahun, ayahnya mendirikan Sekolah Thawalib di Padang Panjang. Di situ HAMKA mempelajari agama dan mendalami bahasa Arab. HAMKA juga pernah mengikuti pengajaran agama di surau dan masjid yang diberikan ulama terkenal seperti Syeikh Ibrahim Musa, Syeikh Ahmad Rasyid, Sutan Mansur, R.M. Surjopranoto dan Ki Bagus Hadikusumo.

Sejak muda, dikenal sebagai seorang pengelana. Bahkan ayahnya, memberi gelar Si Bujang Jauh. Pada usia 16 tahun ia merantau ke Jawa untuk menimba ilmu agama lebih mendalam. Ia menjalin hubungan dan berguru dengan HOS Tjokroaminoto, Ki Bagus Hadikusumo, RM Soerjopranoto, dan KH Fakhrudin.

Setelah setahun lamanya berada di Jawa, pada bulan Juli 1925 HAMKA kembali ke Padang Panjang. Di Padang Panjang, ia menulis majalah pertamanya berjudul Chatibul Ummah, yang berisikan kumpulan pidato yang didengarkannya di Surau Jembatan Besi, dan Majalah Tabligh Muhammadiyah. Ia juga sempat beberapa kali ceramah di sana, tapi pidatonya itu dikritik tajam oleh ayahnya, “Pidato-pidato saja adalah percuma, isi dahulu dengan pengetahuan, barulah ada arti dan manfaatnya pidato-pidatomu itu”.

Pada bulan Februari 1927, ia mengambil keputusan pergi ke Makkah untuk memperdalam ilmu pengetahuan kegamaannya. Ia pergi tanpa pamit kepada ayahnya dan berangkat dengan biaya sendiri. Selama di Makkah, ia merangkap menjadi koresponden Harian Pelita Andalas sekaligus bekerja di sebuah perusahaan percetakan. Di tempat ia bekerja itu, ia rajin membaca kitab-kitab klasik, buku-buku, dan buletin Islam dalam bahasa Arab, satu-satunya bahasa asing yang dikuasainya.

Setelah menunaikan haji, dan beberapa lama tinggal di Tanah Suci, ia berjumpa dengan Agus Salim dan sempat menyampaikan hasratnya untuk menetap di Makkah, tetapi Agus Salim justru menasihatinya untuk segera pulang. “Banyak pekerjaan yang jauh lebih penting menyangkut pergerakan, studi, dan perjuangan yang dapat engkau lakukan. Karenanya, akan lebih baik mengembangkan diri di tanah airmu sendiri”, ujar Agus Salim. Ia pun segera kembali ke tanah air setelah tujuh bulan bermukim di Makkah.

Sekembalinya dari Makkah, HAMKA dinikahkan ayahnya dengan seorang gadis bernama Siti Raham. Di Padang Panjang ini, ia bersama pengurus Muhammadiyah mendirikan sekolah bernama “Kuliiyatul Muballighin”. HAMKA sebagai pemimpin dan salah seorang pengajarnya.  Namanya pun mulai dikenal, sehingga ia diminta PP Muhammadiyah untuk menjadi dai di Makassar. Setelah tiga tahun, teman-temannya meminta ia tinggal di Medan. Di kota ini ia memimpin majalah Pedoman Masyarakat.

Majalah Islam ini dibawah pimpinannya maju pesat. Melalui majalah ini, lahirlah karya-karya besarnya seperti Tasauf Modern, Falsafah Hidup, Lembaga Hidup dan Lembaga Budi. Juga karya sastranya yaitu Di Bawah Lindungan Ka’bah, Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck dan Di Dalam Lembah Kehidupan.

Sekitar tahun 1959, di Jakarta HAMKA bersama kawan-kawannya Masyumi, menerbitkan Majalah Panji Masyarakat. Majalah ini mirip dengan majalah Pedoman Masyarakat. Selain memimpin majalah, HAMKA juga aktif mengasuh Masjid al Azhar, Kebayoran Baru, dengan memberikan ceramah tafsir Al Qur’an bakda subuh dan mengimami shalat. Nama Al Azhar diberikan Syekh Mahmud Syaltut ketika berkunjung ke masjid itu. Karena HAMKA tahun sebelumnya, 1958 telah mendapat gelar Doktor Honoris Causa dari Universitas Al Azhar, Kairo.

Melihat ramainya peminat Panji Masyarakat dan Masjid Al Azhar, koran-koran komunis gerah. Harian Rakyat dan Bintang Timur dan Koran-koran nasionalis pendukung Soekarno mengecamnya tiap hari. Menurut Rusydi HAMKA, diberitakan saat itu misalnya : Neo Masyumi muncul di Masjid Al Azhar Kebayoran Baru, Jakarta.

Majalah Panji Masyarakat akhirnya dibredel Soekarno. Karena saat itu memuat tulisan Bung Hatta, Demokrasi Kita, yang mengkritik habis-habisan kebijakan Presiden Soekarno. Pada 27 Agustus 1964, HAMKA ditangkap oleh aparat presiden Soekarno dan dimasukkan dalam penjara. Lebih dari dua tahun ia mendekam di penjara sampai akhirnya Soekarno jatuh dan komunis dibubarkan. Ulama besar ini dituduh mengadakan pertemuan-pertemuan rahasia untuk membunuh Soekarno dan menerima uang dari Tunku Abdul Rahman, Perdana Menteri Malaysia saat itu.

Tahun 1975, HAMKA diminta Mukti Ali Menteri Agama saat itu untuk menjadi Ketua MUI. HAMKA menerimanya. Tapi jabatan itu hanya bertahan lima tahun. Pada tahun 1978, HAMKA mengritik keras keputusan pemerintah tentang penghapusan libur Ramadhan. Pemicunya adalah keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Daoed Joesoef untuk mencabut ketentuan libur selama puasa Ramadan, yang sebelumnya sudah menjadi kebiasaan.

Tahun 1980, ia lagi-lagi konflik dengan pemerintah. Kali ini ia tidak tahan dan memilih mengundurkan diri setelah mengeluarkan fatwa haramnya Natal Bersama. Fatwa itu keluar karena saat itu MUI banyak menerima laporan-laporan dari daerah adanya anjuran atau setengah paksaan pada tokoh-tokoh Islam untuk mengadakan perayaan hari-hari besar bersama.  Misalnya Idul Fitri dilaksanakan bersama umat Islam dan Nasrani, begitu pula Natal.

HAMKA kemudian mengadakan kajian mendalam dan mengeluarkan fatwa haramnya Natal Bersama. Pemerintah terkejut saat itu. Menteri Agama Alamsyah Ratuprawiranegara, memanggil HAMKA dan pimpinan MUI agar menarik fatwa itu. HAMKA menolak dan kemudian ia mengajukan surat pengunduran diri kepada Alamsyah.

Beberapa bulan kemudian, setelah tidak lagi menjabat MUI, dan menderita berbagai penyakit seperti Diabetes dan penyakit jantung, HAMKA meninggal dunia. Tepatnya pada 24 Juli 1981.

Meski ulama hebat ini telah meninggal, kata-katanya tetap berkesan bila karyanya kita baca. Dalam bukunya, Dari Hati ke Hati, HAMKA berpesan:

“Menurut keyakinan kita, suatu kemajuan, pembangunan, ketinggian dan martabat yang mulia diantara bangsa-bangsa, bagi kita umat Islam, tidaklah dapat dicapai kalau tidak berdasar kepada akidah dan akhlak Islam! Orang Barat bisa saja berjuang mempertahankan tanah airnya, tampil ke medan perang, bertempur melawan musuh sambil minum vodka dan whisky, sambil menyanyi, dan berdansa dan sambil istirahat pergi ke tempat perempuan lacur yang sudah disediakan untuk pelepaskan dahaga mereka.”

Oleh: Nuim Hidayat

 

Share:
  • Print
  • Digg
  • StumbleUpon
  • del.icio.us
  • Facebook
  • Yahoo! Buzz
  • Twitter
  • Google Bookmarks
  • Technorati
kategori: Biografi dakwah, Uncategorized

Artikel berkaitan: