kampus pejuang dakwah

Sambut Ramadhan, Bulan Penuh Berkah

alhikmah.ac.id – Niat dan tekad kita sebagai individu Muslim yang berpuasa di bulan Ramadhan tahun ini harus lebih bermakna dan berbekas dalam kehidupan. Selain itu, juga memiliki kualitas yang lebih sempurna daripada puasa kita di tahun-tahun sebelumnya.

Hal ini karena puasa merupakan ibadah mahdhah yang melibatkan unsur-unsur jasmani dan rohani. Jadi, dalam menyambut puasa Ramadhan dengan baik dan maksimal, maka harus ada persiapan yang diperlukan. Persiapan itu bisa terdiri dari persiapan fisik dan spiritual.

Persiapan spiritual antara lain: pertama adanya perasaan kebahagiaan, cinta dan selalu bersyukur kepada Allah SWT karena kita layak untuk bertemu lagi dengan bulan Ramadhan yang penuh berkah, maghfirah dan bebas dari api neraka.

Kedua, harus miliki kebersihan, ketulusan, dan besar hati. Artinya bahwa setiap dari kita harus siap untuk menerima perintah puasa tanpa dipaksa, dan tanpa memamerkan. Karena puasa itu hanya untuk Allah SWT. Ketiga, tidak mudah untuk mendapatkan nilai emosional, memiliki tekad diri dan kesabaran saat berpuasa, seperti menghindari dari segala sesuatu yang dapat mengurangi manfaat puasa.

Keempat, perbanyak meminta maaf dan memaafkan kesalahan orang lain. Bahkan sebelum mereka meminta maaf, kita telah memaafkannya. Kelima, selalu berdoa kepada Allah SWT sambil berharap dan bermohon kepada-Nya agar kita diberikan kekuatan dalam iman, diberikan umur panjang, kesehatan dan kekayaan, serta selalu bertaubat kepada Allah SWT.

Setelah itu, diikuti oleh persiapan fisik. Pertama, tidak memakan makanan secara berlebihan, karena hal itu akan membuat kita malas untuk melakukan kegiatan ibadah dan lainnya, seperti melakukan tarawih di masjid atau membaca Alquran, dan lainnya.

Kedua, tidak tidur di pagi hari, di sore hari atau tidur hingga larut malam. Karena hal itu akan mengakibatkan tubuh kita menjadi lemah, menyebabkan sakit kepala, dan lainnya. Ketiga, bersiap-siap untuk memanfaatkan Ramadan dengan perbuatan baik, sebagai usaha untuk membuat kita lebih dekat kepada Allah SWT dan berharap rahmat-Nya.

Karenanya, kita harus selalu mempersiapkan diri dari segala sesuatu yang dapat mengurangi nilai manfaat puasa, seperti menghindari pandangan dari setiap hal yang dilarang Allah SWT. Selain itu, kita juga harus menjaga mulut kita dari kata-kata buruk seperti berbohong, gosip, membuat janji palsu, mengadu domba, dan lainnya yang dapat menyebabkan dosa.

Selanjutnya, menjaga telinga kita dari kata-kata yang dilarang oleh Allah SWT dan menjaga tubuh kita dari segala dosa dan perbuatan buruk. Dalam hal ini, Nabi Muhammad SAW bersabda: “Betapa banyak orang yang berpuasa tetapi mereka tidak mendapatkan dari puasanya itu kecuali hanya lapar dan dahaga” (HR An Nasai dan Ibnu Majah).

Mari kita bulatkan tekad dan niat diri kita untuk lebih tulus ikhlas dan sungguh-sungguh dalam ibadah Ramadhan tahun ini. Kembalinya Ramadhan memberikan apresiasi dan optimisme bagi setiap pribadi Muslim, karena hal itu akan membawa kita pada kenyamanan fisik dan spiritual dalam kehidupan. Wallahua’lam.

Share:
  • Print
  • Digg
  • StumbleUpon
  • del.icio.us
  • Facebook
  • Yahoo! Buzz
  • Twitter
  • Google Bookmarks
  • Technorati
kategori: Bekal dakwah

Artikel berkaitan: